Pages

Maaf Untuk Malamku

Minggu, 05 Februari 2012

pict from google


Rerumputan dibawahnya bergoyang seirama
Menitikan kristalan bening tanpa noda
Malam yang lemah malam yang lebih dari temaram
Suaan syahdu berbau nanah dari penikmat malam membuat malam bak surganya waktu

Menyamakan suara sama dengan menyamakan hati
Karena sama-sama tak ingin bertahta sebagai penghuni malam yang pikuk ini
Tergeletak tidur berusaha nyenyak walau hidup sama dengan mimpi sama-sama berbantal jerami
Jerami… yang tak ada halusnya kasar dan menusuk ujungnya

Apa ada maaf dalam olesan gincu merah?
Difikir tidak tapi aku mau…….
Orang tua si pemakai jubah berkata maaf ada jika aku telah sama dengannya
Jubah? Putih?

O ya aku paham
Tapi malamku tak jua mengerti

                                                                                                                                                                                Eno Sanding
05 Januari 2011

5 komentar:

Yudi Darmawan mengatakan...

dalem banget mbak,
sampai buat saya gak ngerti..

-ka mengatakan...

lagi galau y nov??

Lozz Akbar mengatakan...

hmmm.. ampe 3 kali saya baca tapi masih belum ngerti maksudnya... oalah emang saya gak bakat sama sekali nyerna puisi.. salam kenal mbak Retno :)

Gaphe mengatakan...

hahaa sama kayak uncle lozz akbar.. saya juga nggak ngerti maksudnya apaan.. paling susah komen kalo dihadapkan sama puisi beginian deh :)

AuL Howler mengatakan...

waawww....
puisi yg berkisah indah..

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS